Tech

Apa Perbedaan Jaringan 4G dan 5G di Indonesia

Banyak yang telah dibicarakan tentang pengertian jaringan 5G yang akan mengubah hidup kita. Namun, diskusi ada selama ini belum begitu jelas atau hanya dengan sedikit penjelasan. Kami menguraikan perbedaan utama antara 4G dan 5G, serta mengapa hal itu penting bagi Anda.

apa perbedaan 4g dan 5g

Perbedaan utama antara 5G dan 4G adalah latensi yang lebih rendah, peningkatan kecepatan, mampu menampung kepadatan pengguna yang lebih tinggi ketika perangkat yang terhubung, peningkatan kapasitas throughput jaringan, dan efisiensi energi. Selain itu, terdapat ada juga peningkatan pada efisiensi spektral, keandalan, mobilitas, dan keamanan di 5G, dibandingkan dengan 4G LTE.

Berbagi Teknologi akan memberikan rincian masing-masing perbedaan pada jaringan 4G dan 5G yang ada di Indonesia, serta contoh kasus penggunaan baru yang dimungkinkan oleh setiap peningkatan. Selain itu, kami juga akan membahas infrastruktur yang mendukung setiap perbedaan utama antara 5G vs 4G, termasuk menara seluler, pusat data, dan jaringan serat optik.

5G Adalah Teknologi Seluler Gen 5

lte adalah

Setiap generasi teknologi nirkabel mulai dari 1G hingga 4G akan menjadi lebih cepat, lebih dapat diandalkan, dan setiap G telah mengubah hidup kita baik dalam hal kecil maupun besar. 3G menghadirkan Internet yang mengenalkan email ke HP kita dan 4G LTE memungkinkan hal-hal seperti aplikasi ridesharing dan streaming video. 4G telah membawa terobosan yang berarti bagi masyarakat, sejak diluncurkan pada tahun 2010.

Pada akhirnya, 5G akan membawa lebih banyak terobosan, melampaui aplikasi-aplikasi penting yang selama ini berjalan di jaringan 4G. 5G akan menjadi salah satu teknologi pendukung penting yang akan menghadirkan kendaraan otonom dan drone otonom. Namun, manfaat 5G masih lebih jauh lagi, lebih dalam, dan lebih provokatif.

Apakah HP 4G bisa upgrade ke 5G? teknologi 5G merupakan kombinasi algoritma perangkat lunak, firmware, dan perangkat keras baru. Oleh karena itu, untuk menjalankan teknologi 5G diperlukan hardware baru atau HP baru yang mendukung 5G misalnya Samsung Galaxy S22 dan iPhone 13.

Apa Perbedaan 4G dan 5G?

perbedaan 4g dan 5g

Pada 4G, terdapat nilai kelangkaan yang terkait dengan koneksi ke situs menara seluler. Hal ini karena teknologi 4G LTE memfasilitasi ~2 ribu koneksi per lokasi menara seluler. Pada gilirannya, hal ini berarti setiap koneksi individu ke lokasi menara seluler menjadi langka nilainya. Akibatnya, kelangkaan ini mendorong kebutuhan bagi operator (misalnya AT&T, Verizon, dan T-Mobile) untuk menghasilkan ambang batas pendapatan minimum untuk setiap pengguna yang terhubung ke situs menara seluler mereka.

Sebaliknya, 5G akan menawarkan peningkatan 10.000x dalam jumlah koneksi per lokasi menara seluler. Oleh karena itu, koneksi itu sendiri menjadi tidak terlalu langka. Pada gilirannya, hal ini memungkinkan operator menyediakan layanan untuk setiap perangkat yang terhubung, dengan harga yang jauh lebih rendah. Dengan memberikan harga yang lebih rendah, lebih banyak perangkat akan dapat terhubung ke jaringan secara ekonomis. Dengan demikian, Internet of Things (IoT).

Teknologi 4G

  • Menggunakan menara radia dengan teknlogi nirkabel
  • Kecepatan maksimal 4G LTE Cat1 10 Mbps dan 4G+ LTE Cat16 1 Gbps
  • Latensi teknologi 4G adalah sekitar 50 ms
  • Kualitas jaringan menurun ketika banyak perangkat yang terhubung

Teknologi 5G

  • Membutuhkan lebih banyak antena dan frekuensi pita yang lebih tinggi
  • Kecepatan maksimal teknologi 5G adalah 10 Gbps
  • Latensi teknologi 5G sekitar 1 ms
  • Memiliki kapasitas 10x lebih besar dari 4G, sehingga kualitas jaringan tidak menurun ketika ada banyak perangkat terhubung

Apa Saja Kelebihan 5G?

pengertian jaringan 5g

1. Menghadirkan Internet Latensi Rendah

Jaringan 5G menghadirkan latensi 5x hingga 10x lebih rendah dibandingkan 4G. Secara khusus, 5G memberikan latensi over-the-air sebesar 5 milidetik, sebuah penurunan yang berarti, dibandingkan dengan jaringan 4G, yang memberikan tingkat latensi 50 hingga 100 milidetik. Artinya, 5G menawarkan jaringan yang instan, selalu aktif, dan selalu terhubung.

Latensi rendah berarti jangka waktu antara memulai suatu perintah dan kemudian mengeksekusinya serta dapat dilihat oleh pengguna hampir secara real time. Secara khusus, ini adalah waktu sinyal efektif antara respons cloud ke telepon atau respons telepon ke cloud, dan pengguna mendapatkan sinyal kembali ke arah lain.

2. Manfaat Latensi Rendah untuk Pengguna Personal

Penggunaan awal pada internet dengan latensi lebih rendah adalah game berbasis cloud, streaming video di ponsel Anda, secara instan, tanpa buffering seperti augmented reality dan virtual reality.

Pengurangan latensi sangat penting untuk kasus penggunaan baru seperti augmented reality & virtual reality, di mana jeda waktu dalam sinyal dapat memberikan pengalaman yang benar-benar memusingkan bagi Anda. Selain itu, bermain game di konsol misalnya PlayStation atau Xbox, akan menjadi lebih canggih dengan realitas virtual.

Misalnya, game akan lebih mampu menggabungkan isyarat, dibandingkan hanya mengandalkan pengontrol game untuk masukan pengguna. Saat pengguna menggesekkan tangannya ke udara, mereka menginginkan gerakan instan di layar. Untuk mendapatkan reaksi tersebut, latensi perlu ditingkatkan dan 5G mampu menyediakan hal tersebut.

3. Manfaat Latensi Rendah Untuk Bisnis

Kasus penggunaan bisnis awal dengan latensi lebih rendah adalah di bidang manufaktur pintar dan robotika. Latensi yang lebih rendah memungkinkan beban kerja dari mesin, sensor, dan perangkat ditempatkan di jaringan.

Karena latensi di 5G kurang dari 10 milidetik, aplikasi dapat berjalan di perangkat atau di jaringan. Karena lebih hemat biaya, aplikasi akan semakin banyak berjalan di jaringan. Dengan menghapus aplikasi dari perangkat, hal ini memungkinkan perangkat menjadi lebih murah, karena tidak banyak daya komputasi yang dibutuhkan pada perangkat itu sendiri.

Kecepatan Maksimal Jaringan 5G

Kecepatan 5G berapa Mbps? 5G berpotensi mencapai 10 gigabit per detik, yang mana dibandingkan 4G LTE bisa 100x lebih cepat. Namun, penerapan 5G tidak semuanya diciptakan sama. 5G hadir dalam tiga lapisan berbeda, yaitu 5G pita rendah, menengah, dan tinggi, yang masing-masing memiliki karakteristik berbeda. Terkait dengan kecepatan, setiap pita 5G memberikan peningkatan dibandingkan 4G LTE, namun besaran peningkatannya berbeda-beda.

Kapasitas yang lebih tinggi berarti 5G mempunyai kemampuan untuk mendukung 10x lebih banyak perangkat yang terhubung, per kilometer persegi jaringan, dibandingkan dengan 4G. Pada jaringan 4G LTE, hanya 100 ribu perangkat yang dapat beroperasi secara bersamaan dalam satu kilometer persegi.

Sebagai perbandingan, pada jaringan 5G, 1 juta perangkat dapat beroperasi secara bersamaan dalam satu kilometer persegi. Oleh karena itu, 5G memungkinkan berkembangnya Internet of Things (IoT). Sederhananya, 5G memungkinkan jutaan sensor berbiaya rendah, yang didistribusikan di mana saja, untuk terhubung ke jaringan.

Analisis data terbaru menurut situs Opensignal menunjukkan bahwa, di Indonesia, 4G masih memiliki keunggulan dibandingkan jaringan Wifi, baik gabungan publik maupun swasta, namun 5G memberikan pengalaman yang jauh lebih unggul dibandingkan 4G dan Wifi, yang mungkin menawarkan peluang besar bagi operator untuk meningkatkan kemampuan mereka. pengalaman seluler yang saat ini dilihat oleh pengguna di Indonesia.

Kecepatan Jaringan 5G di Indonesia

kecepatan jaringan 5g

Meskipun 4G menawarkan kecepatan lebih cepat dibandingkan Wifi, kecepatan pengunduhan 5G di Indonesia rata-rata hampir empat kali lebih cepat dibandingkan dengan kecepatan yang terlihat pada Wifi. Selain itu, pengguna ponsel pintar di Indonesia juga menikmati pengalaman terbaik saat streaming video melalui 5G, disusul 4G yang jauh lebih baik dibandingkan Wifi. Namun, untuk game seluler Wifi menghadirkan pengalaman yang lebih unggul dibandingkan 4G.

Data dari Opensignal menunjukkan kecepatan download yang di dapatkan pengguna smartphone di seluruh Indonesia rata-rata adalah 17 Mbps saat mengakses internet menggunakan 4G. Dengan 5G, pengguna di Indonesia tercatat mimiliki kecepatan unduh rata-rata 54,6 Mbps yakni 3,3 kali lebih cepat dibandingkan 4G dan 3,9 kali lebih cepat dibandingkan Wifi.

Ketika melihat kecepatan unggah seluler, pengguna di Indonesia, terlihat jelas tetap mendapat manfaat dari koneksi 5G, 4G, dan melalui Wifi. Kecepatan unggah mereka dengan 4G rata-rata 7,7 Mbps lebih tinggi dari Wifi. Sementara itu, pengguna yang terhubung dengan 5G memperoleh kecepatan unggah rata-rata sebesar 19,6 Mbps yaitu 3,1 kali lebih cepat dibandingkan Wifi dan 2,5 kali lebih cepat dibandingkan 4G.

Kecepatan unggah sangat penting untuk berbagi ke media sosial, mengirim lampiran email berukuran besar, melakukan panggilan video, dan menyambung ke jaringan kerja menggunakan jaringan pribadi. Pengguna smartphone Indonesia juga memiliki pengalaman yang jauh lebih baik dengan layanan streaming video saat terkoneksi dengan 5G dibandingkan Wifi atau 4G. Dengan skor 67,4 poin, Pengalaman Video 5G di Indonesia dinilai Sangat Baik (65-75), yang berarti waktu pemuatan umumnya cepat dan hanya sesekali terhenti.

Sistem Antena 5G Terdistribusi

5G menghadirkan kebutuhan akan peningkatan kepadatan jaringan yang signifikan, khususnya di lingkungan perkotaan yang padat. Pada gilirannya, hal ini menciptakan kebutuhan akan lebih banyak sel kecil dan sistem antena terdistribusi untuk digunakan, guna memenuhi permintaan. Misalnya, spektrum pita tinggi (atau gelombang milimeter) 5G hanya menjangkau jarak 1.000 kaki. Artinya untuk menjangkau radius satu mil diperlukan 5 node sel kecil.

Menara seluler tidak dapat dibangun di semua lingkungan, terutama di perkotaan yang padat, karena terlalu besar atau tidak diinginkan oleh penduduk setempat. Oleh karena itu, sel kecil adalah infrastruktur digital pilihan. Selain itu, fenomena yang sama terjadi di stadion, pusat perbelanjaan, dan kampus universitas yang padat penduduk, yang merupakan contoh lokasi sistem antena terdistribusi.

Efisiensi Energi Teknologi 5G

Kebanyakan orang percaya bahwa 5G membutuhkan lebih banyak konsumsi energi dan sumber daya. Namun, hal ini sebenarnya memerlukan konsumsi energi dan sumber daya yang lebih sedikit. Dengan mengoptimalkan sinyal radio, 5G hanya memungkinkan 10% konsumsi energi saat ini yang dialami jaringan 4G LTE. Ini berarti efisiensi energi sebesar 90%.

Pertama dan terpenting, efisiensi energi penting dari sudut pandang lingkungan. Selain itu, dengan mencapai penghematan energi sebesar 90%, hal ini menghasilkan masa pakai baterai yang lebih lama untuk ponsel pengguna.

Daftar Lokasi Jaringan 5G di Indonesia 2023

Belum semua wilayah di Indonesia sudah didukung layanan 5G. Sejak akhir tahun 2021, jaringan 5G baru bisa diakses di 9 kota. Jaringan 5G Telkomsel hadir di Surabaya, Jabodetabek, Surakarta, Batam, Bandung, Balikpapan, Medan, dan Denpasar.

Pemerintah Indonesia memprioritaskan pengembangan jaringan 5G di seluruh ibu kota provinsi di Pulau Jawa dan lima destinasi wisata super prioritas yakni Borobudur, Likupang, Labuah Bajo, Mandalika, dan Danau Toba.

Untuk saat ini masyarakat Indonesia harus bersabar karena jaringan 5G belum tersedia di semua kota.Hingga awal September 2023, di Indonesia jaringan 5G tercatat baru tersedia di 49 kota saja. Indosat Ooredo Hutchison telah menyediakan layanan 5G di Karawang, Balikpapan, Makassar, Solo, Jakarta, Tangerang, Bogor, Bekasi,Surabaya, Bali, dan Lampung.

Layanan 5G XL Axiata hadir di Bali, Surabaya, Jogjakarta, Sleman, Bandung, Jakarta, Tangerang, Tangerang Selatan, Depok, Bogor, Bekasi, Belitung, Palembang, Pekanbaru, Banjarmasin, Makassar, Lombok Tengah dan Medan. Sedangkan

Frekuensi Jaringan 5G di Indonesia

Jaringan 5G di Indonesia akan disiapkan pada Low Band di pita frekuensi 700 MHz, sedangkan untuk Middle Band berada pada pita frekuensi 3,5 GHz dan 2,6 GHz, dan untuk High Band berada pada frekuensi 26 GHz dan 28 GHz.

Layanan 5G dari Telkomsel telah beroperasi pada frekuensi n1 2100 MHz dan n40 2.300 MHz. Kemudian XL Axiata hadirkan layanan 5G pada band 2100Mhz dan 1800Mhz. Sementara untuk 5G Indosat Ooredoo Hutchison berjalan pada frekuensi 1800 MHz.

Teknologi jaringan 4G dan 5G jauh berbeda satu sama lain. Jadi, 4G vs 5G memunculkan banyak perbedaan. Meskipun 4G hampir ketinggalan jaman, 5G diperkirakan akan menjadi masa depan jaringan seluler. Jadi, Anda akan mendapatkan pengalaman seluler yang lebih baik dan lebih besar! Ketika jaringan 5G benar-benar telah merata, 4G vs 5G bukan rahasia lagi bahwa 5G adalah pemenangnya.

Pramana

[pramana@berbagiteknologi.com] Hi, Saya adalah seorang yang meyukai dunia teknologi, terutama smartphone. kesibukan saya sekarang adalah bekerja di salah satu perusahaan swasta, dan juga menjadi content writer untuk situs Berbagi Teknologi ini.

Related Articles

Back to top button